free stats

Penambangan emas telah berlangsung selama ribuan tahun, dengan individu dan perusahaan sama-sama mencari keuntungan dari logam mulia yang telah lama dicari ini. Tapi hari ini, orang tidak hanya menambang untuk materi fisik. Penambangan mata uang kripto sangat populer, dengan Bitcoin menjadi salah satu koin yang paling menguntungkan untuk ditambang.

Namun, kedua proses ini berdampak pada planet kita. Jadi, mana yang lebih berbahaya bagi lingkungan: penambangan Bitcoin atau penambangan emas?

Dampak Lingkungan dari Penambangan Emas

Tidak seperti penambangan Bitcoin, penambangan emas telah ada sejak lama. Penambangan emas diperkirakan sudah dimulai sejak 7.000 SM di Mesir Kuno dan Sumeria. Dalam beberapa abad terakhir, seiring dengan kemajuan teknologi, industri pertambangan emas telah menjadi raksasa dan, menurut Kawat Bisnisbernilai lebih dari $240 miliar pada tahun 2021. Diperkirakan bahwa jumlah ini akan tumbuh menjadi lebih dari $249 miliar pada tahun 2026, sehingga dapat dikatakan bahwa pasar masih memiliki masa depan yang stabil.

Namun, penambangan emas bukanlah proses yang ramah. Karena melibatkan penggalian dan penggalian tanah secara fisik, penambangan emas dapat benar-benar merusak lingkungan alam dan telah dilakukan berkali-kali di masa lalu. Hutan hujan di planet kita, misalnya, sangat menderita akibat penambangan emas. Menurut Yayasan Bantuan Amazonhutan hujan Amazon melepaskan lebih dari satu juta ton karbon pada tahun 2017 karena deforestasi (setara dengan emisi sekitar 250.000 mobil).

Tetapi hal-hal tidak berhenti di situ. Penambangan emas juga menghasilkan sejumlah besar limbah beracun yang mengandung logam berat dan sianida yang mematikan. Penelitian oleh Bumi Cemerlang menemukan bahwa hanya satu cincin emas 33oz menghasilkan 20 ton limbah beracun, yang menunjukkan seberapa banyak limbah yang dihasilkan setiap bulan atau setiap tahun. Karena limbah ini sering dibuang ke sumber air alami, habitat di sekitar tambang emas dapat sangat menderita akibat efek sampingnya saja. Terlebih lagi, pembuangan limbah ini dapat berdampak buruk pada kehidupan laut.

Karena penambangan emas melibatkan banyak proses kompleks, kebutuhan listriknya juga sangat tinggi. Padahal, penambangan emas menghabiskan energi 131,9 TWh per tahun. Sebagai perbandingan, satu terawatt sama dengan satu triliun watt, dan satu terawatt hour (TWh) adalah unit yang digunakan untuk menunjukkan penggunaan satu triliun watt dalam satu jam. Pembangkit listrik tenaga air terbesar di Amerika Serikat, Bendungan Grand Coulee, hanya menggunakan dua gigawatt energi untuk menyalakan rumah delapan juta orang setiap tahunnya.

Jumlah energi yang sangat besar yang dibutuhkan untuk penambangan emas juga membuatnya menjadi masalah lingkungan, dan ada daftar masalah tambahan yang membuatnya menjadi masalah bagi planet kita, termasuk drainase asam, polusi merkuri, dan penurunan keanekaragaman hayati. Tapi apakah penambangan emas satu-satunya penjahat di sini, atau adakah yang bisa dikatakan tentang dampak lingkungan dari penambangan Bitcoin juga?

Dampak Lingkungan dari Penambangan Bitcoin

Karena Bitcoin adalah aset digital yang sepenuhnya virtual, Anda mungkin bertanya-tanya mengapa Bitcoin perlu ditambang sejak awal. Istilah “penambangan kripto” mengacu pada proses mengedarkan koin baru dan memverifikasi blok transaksional dengan menyelesaikan persamaan matematika yang kompleks. Jadi, itu tidak benar-benar melibatkan penambangan dalam pengertian tradisional. Bitcoin pertama ditambang pada tahun 2009 oleh pendirinya, Satoshi Nakamoto, dan koin baru terus ditambang sejak saat itu oleh individu yang disebut penambang.

Sementara banyak cryptocurrency dapat ditambang, Bitcoin adalah opsi paling populer hanya karena hadiah untuk berhasil menambang satu blok sangat tinggi. Banyak orang menambang dari rumah, karena prosesnya dapat dilakukan hanya dengan beberapa perangkat keras. Ini dapat berkisar dari CPU laptop standar Anda hingga a penambang ASIC yang sangat terspesialisasi.

Sementara Bitcoin pernah bisa ditambang menggunakan perangkat keras yang lebih mendasar, persaingan sekarang begitu marak sehingga seseorang hanya bisa berhasil menambangnya menggunakan penambang ASIC, dan ini bisa sangat menguras energi. Penambang sering menjalankan perangkat keras mereka 24/7 untuk memaksimalkan peluang mereka menambang satu blok dan menerima hadiah. Bayangkan berapa banyak energi yang akan Anda gunakan jika Anda membiarkan televisi Anda menyala sepanjang hari dan malam. Sekarang, pikirkan perangkat keras khusus dengan konsumsi energi lebih tinggi yang dibiarkan bekerja sepanjang waktu.

Di sinilah penambangan Bitcoin menjadi berbahaya bagi lingkungan. Saat ini, ada sekitar satu juta penambang Bitcoin aktif di seluruh dunia. Dengan setiap penambang ini kemungkinan menjalankan perangkat keras siang dan malam, orang hanya bisa membayangkan berapa banyak listrik yang digunakan. Tetapi penambangan tidak berhenti pada individu. Peternakan penambangan Bitcoin besar juga telah dibangun di seluruh dunia, berisi petak penambang ASIC, semuanya aktif dan bekerja untuk menambang blok berikutnya.

Kebutuhan konstan untuk menjalankan perangkat keras yang intensif energi baik dalam skala kecil maupun besar untuk menambang Bitcoin telah memberinya jejak karbon yang cukup besar. Penambangan Bitcoin saat ini menggunakan hingga 127,48 TWh listrik setiap tahun, yang tidak terlalu jauh dari yang digunakan untuk penambangan emas. Di atas ini, NRDC memperkirakan bahwa satu transaksi Bitcoin memiliki jejak karbon yang sama dengan 330.000 transaksi kartu kredit.

Tapi ada masalah lain yang terkait dengan penambangan Bitcoin, dan itulah tujuan jangka panjangnya. Sementara emas adalah, dan selalu, logam mulia, selalu memiliki nilai. Faktanya, harga emas saat ini meningkat dan nilainya berkali-kali lipat dari beberapa dekade yang lalu.

Bitcoin, di sisi lain, tidak memiliki nilai objektif. Harganya sebagian besar ditentukan oleh penawaran dan permintaan dan dapat naik dan turun secara drastis dalam waktu hanya beberapa jam. Jadi, jika Bitcoin suatu hari nanti menjadi berharga sangat sedikit, atau tidak sama sekali, semua energi yang digunakan dalam proses penambangan akan terbuang sia-sia. Ini adalah ketidakpastian masa depan pasar crypto yang mempertanyakan perlunya dan moralitas penambangan sama sekali.

Bitcoin dan Penambangan Emas Keduanya Menimbulkan Ancaman bagi Planet Kita

Sementara Bitcoin dan penambangan emas bisa sangat menguntungkan, proses berbahaya dan jumlah energi yang sangat besar yang mereka butuhkan tidak diragukan lagi bermasalah dan sangat membahayakan lingkungan kita. Meskipun keduanya berbeda dalam banyak hal, tidak dapat disangkal bahwa planet ini membayar harga tinggi sebagai akibat dari industri Bitcoin dan emas.

Share.

Leave A Reply