free stats

Tidak mungkin untuk mengabaikan dampak teknologi di tempat kerja—dari smartphone dan perangkat yang dapat dikenakan hingga aplikasi perpesanan dan kolaborasi. Demikian pula, program kesehatan membantu mengubah cara organisasi mendekati kesehatan dan kesejahteraan karyawan. Pengusaha dan manajer dapat menggunakan data besar, analitik cerdas, dan teknologi lainnya untuk mendukung program kesehatan perusahaan dan membantu karyawan mendapatkan perawatan yang tepat.

Teknologi adalah alat yang ampuh untuk membantu karyawan mengakses informasi, melacak pengeluaran mereka, dan tetap sehat. Inilah cara teknologi dapat meningkatkan program kesehatan di tempat kerja.

1. Pantau Kesehatan Karyawan Dengan Teknologi yang Dapat Dipakai

Teknologi yang dapat dikenakan menjadi semakin populer, dengan perusahaan seperti Fitbit menawarkan jam tangan pintar dan pelacak kebugaran untuk memantau tingkat aktivitas dan meningkatkan produktivitas di tempat kerja. Perangkat ini dapat membantu mengidentifikasi mereka yang mungkin berisiko mengalami masalah kesehatan.

Pengusaha dapat melacak informasi spesifik tentang karyawan mereka, termasuk jumlah langkah yang diambil setiap hari, detak jantung, kualitas tidur, tingkat aktivitas fisik, jumlah kalori yang terbakar, dan banyak lagi. Dengan mengikuti yang sederhana ini tips untuk menggunakan pelacak kebugaran secara efektifAnda akan terkejut melihat seberapa banyak yang bisa Anda peroleh dari perangkat Anda.

Sebagai pemberi kerja, Anda dapat menggunakan informasi yang dikumpulkan melalui perangkat kesehatan dengan cara berikut:

  • Anda dapat mengidentifikasi masalah yang mungkin mengindikasikan masalah yang lebih besar dalam budaya perusahaan (misalnya, tingkat stres yang tinggi di antara karyawan wanita karena kurangnya kebijakan cuti yang memadai).
  • Anda dapat melacak jumlah waktu yang dihabiskan karyawan untuk berolahraga dan berapa banyak waktu yang mereka habiskan untuk duduk di meja mereka.
  • Anda dapat menggunakan informasi tersebut untuk mendukung kebiasaan yang lebih sehat di tempat kerja dan mendorong hubungan positif dengan memberikan kesempatan bagi karyawan untuk memasukkan kesehatan dan produktivitas ke dalam gaya hidup mereka, seperti lokakarya meditasi, membuat jurnal, atau menggunakan aplikasi pelacak kebiasaan.
  • Anda dapat mengembangkan budaya yang lebih inklusif dengan merancang program insentif berdasarkan pencapaian individu dan kolektif sebagai bagian dari tujuan kesehatan, seperti tantangan lari atau langkah.

Perangkat yang dapat dikenakan adalah alat yang berguna yang dapat membantu Anda dalam pengumpulan dan analisis data, yang kemudian dapat Anda gunakan untuk membuat perubahan yang diperlukan di tempat kerja. Jika Anda menemukan bahwa karyawan tidak cukup berolahraga, cobalah dan temukan solusi seperti menawarkan keanggotaan klub kesehatan gratis atau diskon, mendorong penggunaan meja berdiri, dan tindakan serupa.

2. Kembangkan Inisiatif Kesehatan yang Dipersonalisasi Berdasarkan Profil Risiko Kesehatan

Tenaga kerja yang sehat menghasilkan hasil kerja positif yang secara langsung berdampak pada profitabilitas, produktivitas, dan retensi karyawan. Program kesehatan cerdas dapat membantu mempromosikan status sehat sepanjang waktu bagi karyawan dengan secara proaktif mencegah masalah medis umum yang terjadi karena gaya hidup tidak sehat dan faktor stres terkait pekerjaan.

Alat berbasis AI seperti aplikasi kesehatan dan chatbot percakapan muncul sebagai beberapa solusi paling hemat biaya untuk membawa perubahan positif di bidang ini. Dengan bantuan teknologi ini, menjadi lebih mudah bagi pemberi kerja untuk memahami dan mengelola profil risiko berdasarkan karakteristik fisik, mental, dan gaya hidup serta merancang program kesehatan yang dipersonalisasi yang sesuai dengan kebutuhan individu.

Beberapa kategori utama risiko kesehatan meliputi:

  1. Risiko kesehatan fisik dan gaya hidup, seperti tekanan darah tinggi, diabetes, obesitas, dan kebiasaan merokok.
  2. Risiko kesehatan mental, termasuk depresi dan gangguan kecemasan.
  3. Risiko keselamatan di tempat kerja, seperti cedera stres berulang.

Jika Anda seorang manajer atau pemberi kerja, pertimbangkan bagaimana profil risiko dapat memengaruhi kemampuan karyawan untuk menjaga kesehatan atau produktivitasnya di tempat kerja. Misalnya, individu dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya mungkin memerlukan program perawatan yang lebih personal daripada mereka yang memiliki masalah kesehatan umum. Berikut ini adalah beberapa contoh program kesehatan pribadi yang dapat membantu karyawan.

Portal kesehatan karyawan

Anda dapat meminta karyawan untuk menggunakan aplikasi perawatan kesehatan tersebut untuk menerima saran dan dukungan tentang cara meningkatkan kesehatan mereka melalui perubahan gaya hidup dengan nutrisi, diet, dan rencana olahraga yang disesuaikan.

Aplikasi telemedicine

Karyawan dapat menggunakan aplikasi telemedicine untuk jadwalkan janji temu dokter dari ponsel cerdas mereka. Hal ini memungkinkan mereka untuk dengan mudah mengajukan pertanyaan tentang masalah kesehatan mereka dan menerima jawaban dari dokter berlisensi dalam beberapa menit. Mereka bahkan dapat menggunakan aplikasi dokter virtual untuk memantau dan mengelola gejala mereka dan mengakses perpustakaan sumber daya medis tentang berbagai kondisi medis.

Kelas kebugaran virtual

Kelas kebugaran virtual memungkinkan karyawan Anda untuk berpartisipasi dalam sesi latihan kelompok dan mengajarkan keterampilan kebugaran yang berharga.

Sesi Terapi Virtual

Kamu bisa tingkatkan layanan kesehatan dengan VR dengan mempromosikan strategi kesehatan perilaku yang membantu karyawan mengelola stres, kecemasan, dan gejala depresi menggunakan aplikasi terapi virtual. Ini dapat memberikan pengalaman yang disesuaikan berdasarkan kebutuhan dan tujuan mereka, yang dapat berkisar dari mengelola gejala kondisi tertentu hingga meningkatkan kesehatan mental dan kesejahteraan secara keseluruhan.

Menurut survei oleh McKinsey & Perusahaanpemberi kerja dapat meningkatkan kepuasan kerja bagi karyawannya dengan memberikan dukungan untuk kesejahteraan mereka, termasuk sumber daya kesehatan mental.

3. Mengukur Dampak Program Kesehatan Tempat Kerja Dengan Analitik

Melalui penggunaan analitik, organisasi dapat memperoleh pemahaman yang lebih dalam tentang bagaimana perasaan pekerja mereka tentang lingkungan kerja mereka dan bagaimana pengaruhnya terhadap produktivitas mereka.

Pengusaha dapat menggunakan analitik data untuk menilai efektivitas program kesehatan mereka dengan mengukur kesehatan tenaga kerja mereka saat ini dan mengidentifikasi kebutuhan kesehatan khusus karyawan. Wawasan ini dapat membantu meningkatkan penawaran pemberi kerja dan merancang inisiatif yang ditargetkan atau membangun program kesehatan yang secara khusus menangani masalah kesehatan utama karyawan mereka.

Ini adalah beberapa skenario di mana analisis data terbukti bermanfaat:

  1. Anda dapat mengumpulkan kesehatan karyawan serta data kinerja dari waktu ke waktu untuk mengidentifikasi tren dan pola yang dapat membantu memahami apa yang memotivasi mereka.
  2. Ini dapat membantu menganalisis umpan balik karyawan tentang kebutuhan dan tujuan mereka, dan apa yang ingin mereka lihat di masa depan sejauh menyangkut kesehatan mereka.
  3. Analisis dapat membantu organisasi mengukur dampak program kesehatan mereka dengan memberikan informasi mengenai kepuasan, produktivitas, dan pergantian karyawan.
  4. Anda bisa mendapatkan wawasan mendetail tentang kondisi medis yang mendasarinya dan menyesuaikan penawaran yang sesuai untuk setiap karyawan.

4. Lakukan Penilaian Kesehatan yang Lebih Baik Dengan Sumber Daya Risiko dan Keselamatan

Teknologi memiliki potensi untuk membantu penilaian risiko kesehatan yang lebih baik di tempat kerja dengan menyediakan banyak informasi yang dapat digunakan oleh pemberi kerja, karyawan, dan profesional keselamatan. Menyusun penilaian risiko kesehatan dan membuat program kesehatan adalah cara yang baik untuk memastikan karyawan Anda mendapat informasi dan mengikuti langkah-langkah keselamatan dan kesehatan di tempat kerja.

Salah satu dari banyak cara di mana organisasi dapat melakukan penilaian risiko kesehatan atau kebugaran adalah melalui kuesioner dan survei karyawan online—seperti yang ini dari Pusat Kesehatan dan Keselamatan Kerja Kanada (CCOHS). Jenis survei ini mengumpulkan informasi dari karyawan tentang lingkungan tempat kerja, kebiasaan kesehatan, dan praktik gaya hidup mereka.

Lebih lanjut, aplikasi Jawaban OHS, yang dikembangkan oleh CCOHS, memungkinkan pemberi kerja dan karyawan mengakses informasi tentang beberapa aspek keselamatan kerja. Aplikasi ini dapat membantu dalam beberapa situasi:

  1. Pengusaha dapat memastikan kepatuhan terhadap peraturan kesehatan dan keselamatan kerja.
  2. Lebih mudah untuk mengakses informasi tentang potensi bahaya di industri atau wilayah mereka.
  3. Aplikasi ini dapat membantu pemberi kerja mengetahui lebih banyak tentang prosedur kesehatan dan keselamatan yang perlu diikuti di tempat kerja.
  4. Karyawan dapat mengidentifikasi potensi risiko kesehatan atau cedera, yang kemudian dapat mereka bagikan dengan atasan mereka.

Aplikasi ini memiliki perpustakaan sumber daya tentang bahaya dan risiko di tempat kerja, serta informasi tentang cara mencegahnya. Ini juga mencakup bagian tentang berbagai program keselamatan kesehatan, program bantuan karyawan, peraturan K3, dan praktik kesehatan. Dan pemberi kerja dapat menggunakannya untuk membuat penilaian berdasarkan informasi tentang risiko kesehatan dan keselamatan.

Unduh: Jawaban OHS untuk Android | iOS (Gratis)

Teknologi Mendefinisikan Ulang Program Kesehatan Tempat Kerja

Program kesehatan di tempat kerja bisa mahal dan rumit untuk diterapkan. Namun, karena teknologi digital menjadi lebih umum, masuk akal jika Anda menggunakannya sebagai alat yang dapat diakses untuk meningkatkan praktik kesehatan karyawan.

Teknologi dapat memainkan peran penting dalam membantu karyawan meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan mereka. Dengan smartphone dan perangkat wearable yang memantau tingkat aktivitas, kebiasaan tidur, dan faktor lainnya, karyawan akan dapat melacak perubahan kesehatan mereka dan menyesuaikan perilaku yang sesuai. Semua ini membutuhkan pembangunan budaya yang mendorong perubahan dan kebiasaan positif, tetapi teknologi dapat membantu mengotomatisasi, mempercepat, dan meningkatkan proses.

Share.

Leave A Reply