free stats

Peretas selalu mencari cara baru untuk memasuki jaringan aman. Begitu masuk, mereka dapat mencuri informasi rahasia, melakukan serangan ransomware, dan banyak lagi. Oleh karena itu, keamanan jaringan merupakan perhatian penting untuk bisnis apa pun.

Salah satu cara untuk melindungi sistem dari serangan adalah dengan menggunakan segmentasi jaringan. Itu tidak serta merta menjauhkan peretas dari jaringan, tetapi secara signifikan dapat mengurangi kerusakan yang dapat mereka lakukan jika mereka menemukan jalan masuk.

Jadi apa itu segmentasi jaringan dan bagaimana penerapannya?

Apa itu Segmentasi Jaringan?

Segmentasi jaringan adalah tindakan membagi jaringan menjadi segmen-segmen yang lebih kecil. Semua segmen ini bertindak sebagai jaringan independen yang lebih kecil. Pengguna kemudian diberikan akses ke segmen individu daripada jaringan secara keseluruhan.

Segmentasi jaringan memiliki banyak keuntungan tetapi dari sudut pandang keamanan, tujuan utamanya adalah untuk membatasi akses ke sistem penting. Jika seorang peretas membobol salah satu bagian dari jaringan, mereka seharusnya tidak secara otomatis memiliki akses ke semua itu. Segmentasi jaringan juga dapat melindungi dari ancaman orang dalam.

Bagaimana Segmentasi Jaringan Bekerja?

Segmentasi jaringan dapat dilakukan baik secara fisik maupun logika.

Segmentasi fisik melibatkan jaringan yang dibagi menjadi subnet yang berbeda. Subnet kemudian dipisahkan menggunakan firewall fisik atau virtual.

Segmentasi logis juga melibatkan jaringan yang dibagi menjadi subnet tetapi akses dikendalikan menggunakan VLAN atau skema pengalamatan jaringan.

Segmentasi fisik lebih mudah diterapkan. Tetapi biasanya lebih mahal karena sering membutuhkan kabel dan peralatan baru. Segmentasi logis lebih fleksibel dan memungkinkan penyesuaian dilakukan tanpa mengubah perangkat keras apa pun.

Keuntungan Keamanan dari Segmentasi Jaringan

Jika diterapkan dengan benar, segmentasi jaringan menawarkan berbagai keuntungan keamanan.

Privasi Data yang Ditingkatkan

Segmentasi jaringan memungkinkan Anda untuk menyimpan data Anda yang paling pribadi di jaringannya sendiri dan untuk membatasi apa yang dapat diakses oleh jaringan lain. Jika intrusi jaringan terjadi, ini dapat mencegah peretas mendapatkan akses ke informasi rahasia.

Perlambat Peretas

Segmentasi jaringan dapat secara signifikan mengurangi kerusakan yang disebabkan oleh intrusi jaringan. Dalam jaringan yang tersegmentasi dengan benar, setiap penyusup hanya akan memiliki akses ke satu segmen. Mereka mungkin mencoba mengakses segmen lain, tetapi saat mereka melakukannya, bisnis Anda punya waktu untuk bereaksi. Idealnya, penyusup hanya diberikan akses ke sistem yang tidak penting sebelum mereka ditemukan dan ditolak.

Terapkan Hak Istimewa Terkecil

Segmentasi jaringan adalah bagian penting dari penerapan kebijakan dengan hak istimewa paling rendah. Kebijakan hak istimewa terkecil didasarkan pada gagasan bahwa semua pengguna hanya diberikan tingkat akses atau hak istimewa yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan mereka.

Itu membuat aktivitas jahat oleh ancaman orang dalam lebih sulit untuk dilakukan dan mengurangi ancaman yang ditimbulkan oleh kredensial yang dicuri. Segmentasi jaringan berguna untuk tujuan ini karena memungkinkan pengguna untuk diverifikasi saat mereka melakukan perjalanan di sekitar jaringan.

Peningkatan Pemantauan

Segmentasi jaringan memudahkan untuk memantau jaringan dan melacak pengguna saat mereka mengakses area yang berbeda. Ini berguna untuk mencegah pelaku jahat pergi ke tempat yang tidak seharusnya. Ini juga dapat membantu untuk mengidentifikasi perilaku mencurigakan oleh pengguna yang sah. Ini dapat dicapai dengan mencatat semua pengguna saat mereka mengakses segmen yang berbeda.

Respon Insiden Lebih Cepat

Untuk mengusir penyusup jaringan, tim TI perlu tahu di mana penyusupan itu terjadi. Segmentasi jaringan dapat memberikan informasi ini dengan mempersempit lokasi menjadi satu segmen dan menyimpannya di sana. Ini secara signifikan dapat meningkatkan kecepatan respon insiden.

Tingkatkan Keamanan IoT

Perangkat IoT adalah bagian yang semakin umum dari jaringan bisnis. Meskipun perangkat ini berguna, mereka juga merupakan target populer bagi peretas karena keamanannya yang buruk. Segmentasi jaringan memungkinkan perangkat ini disimpan di jaringan mereka sendiri. Jika perangkat tersebut dilanggar, peretas tidak akan dapat menggunakannya untuk mengakses jaringan lainnya.

Bagaimana Menerapkan Segmentasi Jaringan

Kemampuan segmentasi jaringan untuk meningkatkan keamanan tergantung pada bagaimana penerapannya.

Pisahkan Data Pribadi

Sebelum menerapkan segmentasi jaringan, semua aset bisnis harus diklasifikasikan menurut risikonya. Aset dengan data paling berharga, seperti informasi pelanggan, harus disimpan terpisah dari yang lainnya. Akses ke segmen itu kemudian harus dikontrol dengan ketat.

Terapkan Hak Istimewa Terkecil

Setiap pengguna jaringan seharusnya hanya memiliki akses ke segmen tertentu yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan mereka. Perhatian khusus harus diberikan kepada siapa yang memiliki akses ke setiap segmen yang telah diklasifikasikan sebagai berisiko tinggi.

Kelompokkan Aset Serupa

Aset yang serupa dalam hal risiko dan yang sering diakses oleh pengguna yang sama harus dimasukkan ke dalam segmen yang sama, jika memungkinkan. Ini mengurangi kompleksitas jaringan dan memudahkan pengguna untuk mengakses apa yang mereka butuhkan. Ini juga memungkinkan kebijakan keamanan untuk aset serupa diperbarui secara massal.

Mungkin tergoda untuk menambahkan segmen sebanyak mungkin karena ini jelas mempersulit peretas untuk mengakses apa pun. Namun, segmentasi yang berlebihan juga mempersulit pengguna yang sah.

Pertimbangkan Pengguna yang Sah dan Tidak Sah

Arsitektur jaringan harus dirancang dengan mempertimbangkan pengguna yang sah dan tidak sah. Anda tidak ingin terus mengautentikasi pengguna yang sah, tetapi setiap penghalang yang harus dilewati oleh peretas berguna. Saat memutuskan bagaimana segmen terhubung, cobalah untuk menggabungkan kedua skenario.

Batasi Akses Pihak Ketiga

Akses pihak ketiga merupakan persyaratan dari banyak jaringan bisnis, tetapi juga membawa risiko yang signifikan. Jika pihak ketiga dilanggar, jaringan Anda juga dapat disusupi. Segmentasi jaringan harus mempertimbangkan hal ini dan dirancang agar pihak ketiga tidak dapat mengakses informasi pribadi apa pun.

Segmentasi Adalah Bagian Penting dari Keamanan Jaringan

Segmentasi jaringan adalah alat yang ampuh untuk mencegah penyusup jaringan mengakses informasi rahasia atau menyerang bisnis. Ini juga memungkinkan pengguna jaringan untuk dipantau dan ini mengurangi ancaman yang ditimbulkan oleh ancaman orang dalam.

Efektivitas segmentasi jaringan tergantung pada implementasi. Segmentasi perlu dilakukan sehingga informasi rahasia sulit untuk diakses tetapi tidak dengan mengorbankan pengguna yang sah karena tidak dapat mengakses informasi yang diperlukan.

Share.

Leave A Reply