free stats

Bitcoin saat ini berdiri sebagai cryptocurrency paling populer dan berharga di dunia, dan sepertinya ini tidak akan berubah dalam waktu dekat. Tetapi ada kekurangan dalam jaringan Bitcoin yang membuat frustrasi pengguna, salah satu yang paling umum adalah waktu transaksi. Waktu transaksi Bitcoin bisa sangat tinggi, tetapi mengapa demikian? Faktor apa yang mendorong waktu transaksi Bitcoin?

Waktu Transaksi dan Konfirmasi Bitcoin

Sebelum kita masuk ke faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan Bitcoin, pastikan kita memahami perbedaan antara waktu transaksi dan konfirmasi.

Waktu konfirmasi dari setiap transaksi yang diberikan mengacu pada berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk dicatat oleh jaringan setelah dikirimkan. Satu transaksi Bitcoin harus melalui sejumlah fase konfirmasi dalam proses verifikasinya untuk menghindari pembalikan atau pembatalan transaksi. Dibutuhkan minimal enam konfirmasi untuk satu transaksi Bitcoin untuk diproses sepenuhnya, dengan transaksi yang lebih besar umumnya membutuhkan lebih banyak konfirmasi, sehingga membutuhkan lebih banyak waktu.

Setelah semua tahap konfirmasi berlalu, transaksi dapat diselesaikan sepenuhnya. Ini adalah waktu transaksi. Konfirmasi dan waktu transaksi Bitcoin sangat bervariasi dari hari ke hari. Suatu hari, transaksi Anda akan diproses dalam sepuluh menit, tetapi kali ini bisa mencapai lebih dari satu jam. Jadi, mengapa hal ini terjadi?

Apa yang Mempengaruhi Kecepatan Transaksi Bitcoin?

Masalah Skalabilitas

Hal yang sangat penting untuk diperhatikan tentang jaringan Bitcoin adalah bahwa ia menderita batasan skalabilitas. Skalabilitas mengacu pada kemampuan jaringan untuk mengakomodasi basis pengguna yang lebih besar dan, oleh karena itu, beban transaksi yang lebih besar. Satu blok Bitcoin memiliki kapasitas teoretis hingga 4MB. Namun, sebagian besar blok Bitcoin berukuran sekitar 1MB-1,5MB (batas awal sebelum perubahan 2017) dan tidak dapat menyimpan transaksi sebanyak blok yang digunakan oleh cryptocurrency populer lainnya.

Saat ini, rata-rata blok Bitcoin menampung antara 1.500 hingga 2.500 transaksi, tetapi itu masih belum cukup dibandingkan dengan permintaan pengguna yang sangat besar. Untuk menempatkan ini ke dalam perspektif, Bitcoin Cash, garpu keras Bitcoinmemiliki ukuran blok 32MB, yang berarti dapat menampung lebih banyak transaksi daripada Bitcoin dan karenanya memiliki waktu dan biaya transaksi yang jauh lebih rendah.

Ini berarti bahwa sebagian besar transaksi Bitcoin terjebak dalam apa yang dikenal sebagai mempool. Anda dapat menganggap mempool sebagai semacam ruang tunggu untuk transaksi yang tertunda. Jika transaksi valid, itu dikirim ke mempool di mana menunggu untuk dimasukkan ke dalam blok dan diselesaikan. Tetapi karena permintaan transaksi yang ditempatkan pada jaringan Bitcoin sekarang sangat tinggi, mempool biasanya padat dengan lalu lintas transaksional, menyebabkan penundaan yang lebih lama.

Masalahnya sangat umum sehingga Bitcoin terkenal dengan batasan skalabilitasnya. Banyak pemilik Bitcoin melihat skalabilitas jaringan sebagai sesuatu yang harus ditangani (yang akan kita bahas nanti).

Beban Jaringan

Jika Bitcoin adalah kripto yang relatif kecil, skalabilitas tidak akan terlalu menjadi perhatian. Namun, karena Bitcoin sangat populer, jaringan memproses ratusan ribu transaksi setiap hari dan puluhan juta transaksi setiap tahun. Karena beban transaksi sangat tinggi, para penambang yang bekerja untuk memverifikasi mereka mulai kesulitan. Sayangnya, ini juga menyebabkan peningkatan biaya transaksi Bitcoin, yang hanya menambah rasa frustrasi yang dirasakan oleh pemegang BTC.

Bitcoin telah menggunakan solusi lapisan dua yang dikenal sebagai Jaringan Petir untuk mengurangi waktu dan biaya transaksi. Individu dapat menggunakan Lightning Network untuk menghindari biaya dengan melakukan transaksi off-chain langsung antara dompet mereka melalui saluran pembayaran digital. Ini juga menghilangkan sedikit panas dari blockchain Bitcoin dalam hal beban transaksi.

Meskipun Lightning Network dapat diskalakan dan dapat digunakan untuk anggota jaringan, ini bukanlah solusi menyeluruh untuk mengurangi waktu transaksi Bitcoin yang lama. Tidak hanya rentan terhadap serangan siber melalui manipulasi saluran pembayaran, pengguna juga membutuhkan uang untuk membuka dan menutup saluran pembayaran.

Biaya transaksi

Selain beban jaringan dan batasan skalabilitas, biaya juga memainkan peran integral dalam periode transaksi Bitcoin. Saat Anda melakukan transaksi Bitcoin, Anda memiliki pilihan untuk memilih biaya serendah mungkin. Meskipun memotong biaya dengan cara ini mungkin masuk akal di atas kertas, memilih biaya terendah akan membuat Anda menjadi prioritas rendah bagi para penambang.

Penambang Bitcoin, yang bertanggung jawab untuk membuat dan memverifikasi blok baru, dibayar untuk pekerjaan mereka di biaya transaksi pengguna. Penambang tidak dipaksa untuk memverifikasi transaksi apa pun yang mereka temui selanjutnya. Sebaliknya, jika seorang penambang melihat transaksi dengan biaya yang sangat rendah, mereka tidak akan terlalu tertarik untuk memprosesnya karena tidak ada banyak keuntungan bagi mereka secara finansial.

Inilah sebabnya mengapa beberapa pengguna Bitcoin akhirnya membayar biaya yang sangat tinggi. Kadang-kadang seorang pedagang mungkin memerlukan transaksi untuk dilakukan secepat mungkin dan tidak punya waktu untuk menunggu verifikasi yang mungkin memakan waktu lebih dari satu jam. Jadi, mereka yang dapat membayar biaya lebih tinggi sering melakukannya karena mendorong penambang untuk memproses transaksi mereka dalam waktu yang lebih singkat.

Ini mungkin tampak agak tidak adil, tetapi ada pengakuan di komunitas Bitcoin bahwa penambang harus mengeluarkan banyak daya komputasi untuk memverifikasi blok dan menjaga jaringan tetap aman dan terdesentralisasi. Penambang Bitcoin (atau node) mengoperasikan peralatan mereka setiap hari selama 24/7, jadi aman untuk mengatakan bahwa mereka menginvestasikan sejumlah besar listrik untuk beroperasi. Selain itu, perhatikan bahwa transaksi Anda tidak akan dibiarkan di mempool selamanya jika Anda memilih biaya terendah. Ini hanya akan memakan waktu lebih lama untuk diselesaikan.

Jika Anda frustrasi dengan waktu transaksi Bitcoin, Anda dapat menggunakan akselerator untuk mencoba mempercepat waktu yang diperlukan untuk memproses transaksi Anda. Ini memungkinkan Anda untuk menyiarkan ulang transaksi Anda untuk mengingatkan para penambang bahwa transaksi tersebut tertunda, dan biasanya membebankan biaya untuk melakukannya. Tetapi akselerator tidak menjamin waktu transaksi yang lebih rendah, dan banyak situs web akselerator adalah penipuan, jadi ini adalah usaha yang berisiko.

Akankah Waktu Transaksi Bitcoin Terus Meningkat?

Sementara pengembang Bitcoin bekerja untuk menurunkan waktu dan biaya transaksi tinggi jaringan, permintaan yang terus meningkat pada blockchain Bitcoin dapat menghasilkan biaya dan masa tunggu yang lebih tinggi di masa depan.

Share.

Leave A Reply