free stats

Mendapatkan perangkat lunak di Linux telah lama menjadi sederhana dan rumit. Banyak program hanya dengan klik mouse atau perintah terminal. Tetapi jika aplikasi yang tersedia untuk versi Linux pilihan Anda sudah usang, maka mendapatkan pembaruan terbaru seringkali bisa sangat merepotkan.

Dengan Flatpak dan Snap, itu telah berubah. Memperkenalkan lebih banyak format paket dalam lanskap yang ramai terdengar rumit, tetapi mereka telah membuat kehidupan sehari-hari di desktop Linux jauh lebih mudah untuk dikelola. Mari kita lihat mengapa.

1. Anda Segera Mendapatkan Aplikasi dan Pembaruan Baru

Cara tradisional untuk mendistribusikan program melibatkan pembuatan sebanyak mungkin aplikasi dan alat yang tersedia bagi pengguna dalam repositori perangkat lunak raksasa. Repositori ini sering statis. Saat versi baru dari distribusi Anda keluar, Anda mendapatkan versi terbaru dari aplikasi yang tersedia pada saat itu.

Sebelumnya ketika aplikasi baru atau pembaruan aplikasi keluar, Anda menunggu sekitar enam bulan untuk mendapatkan pembaruan bersama versi terbaru dari sistem operasi Anda, membangun program sendiri dari sumbernyamenambahkan repositori perangkat lunak pihak ketiga dengan risiko merusak sistem Anda, atau mengganti distro Anda dengan versi rilis bergulir yang kemungkinan besar akan rusak.

Dengan keduanya format Flatpak dan format Snap, Anda dapat mengunduh aplikasi dan pembaruan baru segera setelah tersedia, sama seperti pada desktop non-Linux. Ini sesederhana itu.

2. Pengembang Dapat Dengan Mudah Mendapatkan Aplikasinya di Linux

Model tradisional di atas berarti bahwa banyak distro Linux memiliki repositori perangkat lunak mereka sendiri, dan mereka menggunakan banyak format aplikasi yang berbeda. Mengembangkan perangkat lunak untuk Linux dan membuat program hanyalah permulaan.

Anda kemudian harus memutuskan format pengemasan mana yang akan didukung, repositori perangkat lunak mana untuk memasukkan program Anda, dan bagaimana menavigasi proses yang berbelit-belit. Atau Anda hanya menyediakan kode sumber dan berharap orang lain datang untuk mendistribusikan perangkat lunak Anda untuk Anda.

Sekarang kamu masih harus memilih antara Flatpak dan Snap, tapi Flathub dan Snap Store memberikan instruksi yang jelas untuk mengunggah dan membagikan aplikasi Anda dibandingkan dengan model repositori tradisional. Hal yang sama berlaku untuk AppCenter, toko aplikasi alternatif yang berpusat di sekitar Flatpak. Perbedaannya mungkin tampak kecil untuk veteran lama Linux tradisional, tetapi untuk pengembang yang baru mengenal Linux, perbedaannya adalah siang dan malam.

3. Pengembang Mengirim ke Semua Distro Dari Satu Tempat

Tidak hanya lebih mudah untuk memasukkan aplikasi ke salah satu toko aplikasi baru, tetapi juga lebih mudah untuk mengeluarkan aplikasi ke sebagian besar pengguna Linux.

Flatpak dan Snap hadir dengan dua toko aplikasi terpisah, yang memang mungkin tidak terdengar seperti solusi untuk masalah tersebut. Tetapi setiap toko aplikasi tersedia untuk sebagian besar desktop Linux. Selama pengembang memilih untuk menyediakan aplikasi mereka sebagai Flatpak atau Snap, mereka secara efektif membuat perangkat lunak mereka tersedia untuk semua desktop Linux dari satu tempat.

Ini berarti bahwa alih-alih pengembang menyediakan DEB dengan dukungan resmi hanya untuk Ubuntu atau RPM untuk Fedora, mereka dapat menyediakan Flatpak atau Snap yang sebagian besar akan berjalan sama di sebagian besar versi Linux.

4. Peningkatan Keamanan Melalui Sandboxing

Format Linux yang ada seperti DEB dan RPM biasanya memiliki akses penuh ke sistem Anda saat penginstalan dan mempertahankan akses ke file apa pun di direktori pengguna Anda. Ini berarti Anda harus benar-benar memercayai aplikasi yang Anda instal, ditambah pembaruannya karena aplikasi dapat dengan mudah membahayakan sistem dan data Anda.

Flatpaks dan Snaps berupaya mengatasi hal ini dengan mengisolasi aplikasi dari file sistem dan data pribadi Anda. Aplikasi idealnya hanya dapat mengakses bagian komputer Anda yang mereka perlukan untuk berfungsi, seperti folder tertentu atau webcam Anda.

Kedua format sedang dalam proses. Beberapa Flatpaks hanya datang dengan akses ke seluruh folder rumah Anda secara default. Sebagian besar aplikasi tidak meminta izin tetapi datang dengan serangkaian izin default yang diberikan, jadi kecuali Anda tahu tentang alat seperti segel datar, Anda sebenarnya tidak tahu bagian mana dari sistem Anda yang dapat diakses Flatpak. Paket Snap awalnya datang dengan sandboxing di Ubuntu tetapi tidak memiliki sandboxing di banyak distro lainnya.

Tetapi ada pekerjaan yang sedang berlangsung untuk mengatasi masalah ini.

5. Simpan Aplikasi Anda Saat Memutakhirkan Distro Anda

Beberapa aplikasi bekerja pada satu versi distro tetapi tidak pada versi yang lebih baru. Situasi ini tidak unik untuk Linux. Beberapa app tidak memiliki dukungan untuk macOS versi terbaru atau Androidmembuat Anda kurang beruntung jika pengembang tidak pernah menyediakan pembaruan.

Dengan Flatpak dan Snap, sebagian besar, versi distro yang Anda gunakan tidak lagi menjadi masalah. Jika sebuah aplikasi berfungsi pada versi distro Anda saat ini, aplikasi itu akan terus berfungsi saat Anda meningkatkan versi distro Anda.

Ini adalah sebagian besar alasan OS dasar, misalnya, beralih dari DEB ke Flatpak. Sekarang pengembang yang mengirimkan aplikasi melalui AppCenter tidak perlu lagi memperbarui perangkat lunak mereka untuk bekerja dengan OS dasar versi terbaru. Aplikasi hanya akan terus bekerja.

6. Gunakan Aplikasi Terbaru di Distro Lama atau LTS

Atau, Anda dapat mengunduh aplikasi versi terbaru bahkan jika Anda menggunakan distro yang pustaka sistemnya biasanya terlalu usang untuk perangkat lunak yang lebih baru.

Ini telah lama menjadi kelemahan menggunakan versi LTS Ubuntu yang dirilis setiap dua tahun, bukan rilis sementara yang datang setiap enam bulan. Ini juga kelemahan menggunakan Debian, yang kadang-kadang bisa memakan waktu tiga tahun antara rilis, meninggalkan Anda dengan versi aplikasi yang ditinggalkan pengembang sejak lama.

Dengan Flatpak dan Snap, jika Anda lebih suka stabilitas dan konsistensi distro yang bergerak lambat, pilihan itu tidak harus mengorbankan aplikasi yang lebih baru.

Akankah Flatpak dan Snap Menggantikan DEB dan RPM?

Flatpak dan Snap menerima banyak perhatian dan kegembiraan di desktop Linux akhir-akhir ini, tetapi mereka tidak dapat sepenuhnya menggantikan format seperti DEB dan RPM.

Dalam jangka pendek, beberapa aplikasi memiliki fitur yang berfungsi dalam format tradisional yang belum berfungsi dalam format kotak pasir. Dalam jangka panjang, format Flatpak tidak berfungsi untuk komponen sistem, jadi tidak mungkin membangun distro sepenuhnya dari Flatpaks. Tetapi mudah untuk membayangkan masa depan di mana, sementara mungkin ada DEB di sistem Anda, Anda mungkin tidak lagi memiliki alasan untuk menginstalnya secara manual.

Share.

Leave A Reply