free stats

Kadang-kadang, Windows perangkat lunak hanya membeku. Ini dapat terjadi karena beberapa alasan, seperti versi lama Windowsperangkat lunak yang tidak kompatibel, masalah driver, dll.

Dalam situasi seperti itu, Windows menampilkan pop-up dengan opsi untuk menghentikan proses dan menutup paksa aplikasi. Biasanya baik-baik saja jika itu terjadi sekali atau dua kali, tetapi bagaimana jika itu terus bermunculan? Artikel ini menjelaskan cara mengatasi kesalahan “aplikasi tidak merespons” pada Windows 10 dan 11.

1. Jalankan Pemindaian Pemeriksa File Sistem

Karena file sistem yang hilang atau rusak, Windows aplikasi terkadang berhenti merespons. Dalam situasi ini, Anda dapat menggunakan perintah System File Checker (SFC) untuk memeriksa file sistem.

System File Checker (SFC) adalah utilitas baris perintah yang membantu Anda memperbaiki file sistem yang rusak di Windows. Ikuti langkah-langkah yang diberikan di bawah ini untuk menjalankan Pemeriksa Berkas Sistem:

1. Buka Command Prompt sebagai Administrator. Jika Anda seorang pemula, Anda dapat menggunakan salah satu dari banyak cara membuka Command Prompt pada Windows.

2. Ketik perintah berikut dan tekan tombol Memasuki kunci:

sfc /scannow

Itu semuanya. Utilitas baris perintah akan mulai memproses file sistem, yang mungkin memakan waktu lebih lama tergantung pada file. Pastikan Anda tidak menutup jendela Command Prompt sampai verifikasi selesai 100%.

sfc /scannowPerintah ” akan berguna jika Anda menemukan Windows-masalah terkait. Selain itu, Anda harus buat pintasan untuk Pemeriksa File Sistem untuk menyederhanakan pemeriksaan SFC reguler.

2. Perbarui dan Perbaiki Driver yang Rusak

Aturan praktis untuk pengemudi adalah membiarkan mereka sendiri jika semuanya bekerja dengan lancar. Namun, masalah dapat berkembang jika driver yang diinstal kedaluwarsa atau tidak kompatibel dengan perangkat Anda Windows Versi: kapan.

Jika Anda sering menggunakan perangkat lunak yang mengandalkan driver tertentu, Anda mungkin mengalami masalah jika driver tidak diperbarui ke versi terbaru.

Misalnya, jika Anda sering menggunakan Adobe Photoshop tetapi belum memperbarui driver grafis pada PC Anda selama bertahun-tahun, driver tersebut mungkin mogok secara acak saat Anda menggunakannya.

Banyak yang bermanfaat pembaruan driver gratis untuk Windows yang dapat memperbaiki masalah terkait driver. Pembaruan driver akan mendeteksi semua driver yang ketinggalan jaman atau tidak berfungsi dan memperbaikinya dengan satu klik. Juga, jika Anda ingin menggunakan alternatif premium, Anda dapat menggunakan Driver Booster Pro untuk memperbarui driver.

Selain menggunakan Driver Updaters, kami juga telah membahas banyak lainnya cara memperbaiki driver yang rusak di Windows.

3. Instal Terbaru Windows Memperbarui

Microsoft secara teratur menerbitkan pembaruan baru untuk memperbaiki bug saat ini dan memelihara Windows stabilitas. Jika Anda terus mendapatkan kesalahan “aplikasi tidak merespons”, memperbarui sistem operasi Anda dapat menyelesaikannya.

Ikuti langkah-langkah ini untuk memperbarui komputer Anda ke versi terbaru Windows:

  1. Untuk membuka aplikasi Pengaturan, tekan tombol Menang + saya kombinasi kunci.
  2. Pilih Pembaruan & Keamanan pilihan.
  3. Sekarang, klik Periksa pembaruan tombol di sisi kanan.

Itu semuanya. Jika Anda menggunakan versi yang lebih lama dari Windows, itu akan secara otomatis mengunduh dan menginstal pembaruan terbaru di PC Anda. Jika Anda menemukan kesalahan pengunduhan, periksa yang paling umum alasan gagal Windows memperbarui.

Selain itu, jika pembaruan bahkan tidak muncul, berikut adalah beberapa cara lain untuk menginstal a Windows memperbarui.

4. Periksa Kebocoran Memori

Semua aplikasi menggunakan sejumlah RAM untuk berfungsi, tetapi ketika aplikasi tersebut tidak membebaskan atau melepaskan RAM setelah digunakan—ini dikenal sebagai kebocoran memori. Dalam istilah awam, kebocoran memori berarti hilangnya RAM yang tersedia di Windows.

Umumnya, ini menghasilkan kinerja yang buruk, program tidak responsif, dan, dalam kasus terburuk, kesalahan layar biru kematian (BSOD). Jika ada kebocoran memori, Anda bisa menggunakan Windows Alat Diagnostik Memori untuk pemecahan masalah.

Ikuti langkah-langkah yang disebutkan di bawah ini untuk menjalankan utilitas dan memeriksa kebocoran memori:

  1. tekan Menang + R kombinasi tombol untuk membuka Lari kotak dialog.
  2. Memasuki mdsched.exe dan tekan Oke.
  3. Pilih apakah Anda ingin melakukan pemindaian penuh sekarang atau saat Anda menghidupkan ulang komputer.

Setelah Anda me-restart komputer, layar PC Anda akan berubah menjadi biru dan pemindaian akan dimulai secara otomatis. Ini akan memakan waktu lebih dari satu jam, jadi pastikan untuk tidak mematikan PC Anda sementara itu.

Jika alat mengidentifikasi kesalahan, Anda akan menerima kode kesalahan dengan solusi di layar berikutnya. Selain itu, jika Anda tidak memiliki cukup RAM pada PC Anda untuk menangani semua kebutuhan harian Anda, solusi terbaik yang tersedia adalah mengupgrade RAM Anda.

5. Lakukan Pemindaian Virus

Jika PC Anda terinfeksi virus, ini dapat memengaruhi kemampuan beberapa aplikasi untuk merespons. Untuk memperbaiki masalah ini, kami sarankan Anda menginstal dan menjalankan salah satu dari alat penghapus malware terbaik untuk Windows. Alat tersebut menawarkan perlindungan malware yang lebih baik dan lebih canggih dan dilengkapi dengan lebih banyak fitur.

Setelah Anda menginstal perangkat lunak antivirus, Anda harus menjalankan pemindaian sistem lengkap untuk memeriksa malware tersembunyi, termasuk virus. Perangkat lunak antivirus akan secara otomatis menyarankan tindakan setelah menyelesaikan pemindaian.

Namun, jika Anda tidak ingin menggunakan program antivirus pihak ketiga, Anda juga dapat periksa virus menggunakan Windows Pembela.

6. Hapus File Sementara

Setiap kali Anda menjalankan aplikasi di Windows, sistem secara otomatis membuat file unik untuk menyimpan beberapa data sementara. File semacam itu disebut file sementara, dan membantu komputer berjalan dengan lancar saat Anda menggunakan program atau tugas terkait.

Namun, file cache dapat memakan memori. Jadi, file tersebut dapat menyebabkan masalah dengan cara Windows fungsi.

Jadi, inilah cara Anda dapat menghapus file-file sementara menggunakan command prompt:

1. Buka Command Prompt sebagai Administrator.

2. Ketik perintah berikut lalu tekan Memasuki kunci:

del /q/f/s %TEMP%\* 

7. Luncurkan Windows Pemecah masalah

Jika masalah masih belum teratasi, Windows pemecah masalah bawaan mungkin dapat membantu Anda memperbaiki masalah pembekuan aplikasi.

Berikut adalah langkah-langkah yang perlu Anda lakukan untuk meluncurkan pemecah masalah kompatibilitas program:

  1. Tekan Menang + saya untuk membuka Windows aplikasi pengaturan.
  2. Sekarang, klik Pembaruan & Keamanan lalu pilih Memecahkan masalah di sisi kiri.
  3. Setelah itu, pilih Lihat Pemecah Masalah Tambahan dari menu di sebelah kanan.
  4. Pilih Pemecah masalah Kompatibilitas Program pilihan dan kemudian tekan Jalankan pemecah masalah.
  5. Pilih aplikasi yang bermasalah dan klik Lanjut.
  6. Klik Coba Pengaturan yang Direkomendasikan lalu ikuti petunjuk di layar untuk menyelesaikan prosesnya.

Catatan: Jika program yang mengalami masalah adalah aplikasi yang Anda unduh dari Microsoft Store, pilih Windows Toko Aplikasi pemecah masalah untuk mempermudah proses.

Tidak Ada Lagi Aplikasi Crash

Dalam sebagian besar skenario, Anda hanya perlu menjalankan pemindaian pemeriksa file sistem atau memperbarui ke versi terbaru Windows. Jika tidak, Anda bisa berhenti Windows dari pembekuan pada PC Anda dengan menggunakan salah satu cara yang sudah disebutkan di atas.

Ada banyak alasan mengapa Windows aplikasi mungkin berhenti merespons. Namun, penyebab utamanya terletak pada faktor kompatibilitas. Saat Anda mencoba menjalankan aplikasi yang dibuat untuk satu versi Windows pada versi yang berbeda, itu berhenti merespons dan menunjukkan kesalahan.

Share.

Leave A Reply